oleh

Eksportir Tekstil Diminta Konversi Pendapatannya ke Rupiah

BOGOR, – Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN) mengajak seluruh pelaku industri tekstil ekspor untuk mengoversi hasil ekspornya ke dalam bentuk rupiah.

Langkah tersebut dinilai dapat meningkatkan daya tahan perekonomian nasional di tengah kondisi melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat.

Ketua Komite Ekonomi dan Industri Nasional, Sutrisno Bachir mengatakan, pihaknya akan terus aktif melakukan pendekatan persuasif kepada para pelaku usaha, khususnya tekstil, untuk mengonversi valuta asing hasil ekspor ke mata uang rupiah.

Sutrisno menyebut, industri tekstil nasional menjadi salah satu sektor penyumbang devisa negara lebih dari 13 miliar dollar. “Saatnya pelaku usaha bersama pemerintah dan otoritas moneter bersama-sama untuk memperbaiki performansi rupiah.” ucap Sutrisno, dalam kunjungannya ke pabrik garmen PT Citra Abadi Sejati, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (8/9/2018).

Sutrisno menjelaskan, solusi jangka pendek yang bisa dilakukan oleh pemerintah adalah dengan menahan dana investor dan dunia usaha agar mengendap di Tanah Air. Kebijakan itu bisa dilakukan oleh Bank Indonesia dengan berbagai cara, salah satunya dengan menaikkan suku bunga.

Sehingga investor mau menaruh dananya di Indonesia. Sementara, solusi jangka panjang, sambungnya, perlu dilakukan pengembangan foreign direct investment (FDI) yang berorientasi ekspor. Hal itu bertujuan untuk dapat merangsang pengembangan sektor tersebut, yang tentunya harus didukung dengan insentif sehingga para investor semakin berminat.

“Hikmah dari fluktuasi rupiah terhadap dollar ini kita sikapi sebagai momentum kebangkitan industri nasional dengan peningkatan daya saing produk Indonesia di pasar global. Saatnya pemerintah terus membangun iklim investasi yang mendukung peningkatan ekspor, ” tutur dia. kps

Tulis Komentar

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed