oleh

Bandar Narkoba Tewas Diberondong Peluru

PALEMBANG,
– Lima tembakan dari anggota Direktorat Reserse Narkoba Polda Sumatera Selatan akhirnya menghentikan langkah Darmizon (50) seorang bandar narkoba yang hendak melarikan diri saat akan ditangkap.

Darmizon yang tercatat sebagai warga Lingkungan I RT 005 RW 002 Desa Pajar Jaya Raya 2, Kecamatan Betung, Kabupaten Banyuasin, diketahui membawa sebanyak 3 kilogram narkoba jenis sabu untuk diedarkan di wilayah Sumatera Selatan.

Direktur Reserse Narkoba Polda Sumsel Kombes Pol Farman mengatakan, penangkapan Darmizon berlangsung di salah satu Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) wilayah Lubuk Lancang Jalan Lintas Palembang-Jambi, Kabupaten Banyuasin, pada Rabu (12/9/2018).

Petugas yang sudah mengetahui jika tersangka akan bertransaksi di sana, langsung bergerak melakukan penyelidikan. Namun, ketika akan ditangkap, Darmizon langsung mencoba kabur dengan menggunakan sepeda motor.

Baca Juga :  Oknum Sipir Diringkus Main Narkoba di Lapas Kota Agung

“Ketika hendak dihadang petugas, dia langsung tancap gas. Kita langsung berikan tembakan peringatan, tapi tak dihiraukan. Lalu ditembak di bagian bokong,” kata Farman saat gelar perkara di ruang kamar jenazah Rumah Sakit Bhayangkara Palembang, Kamis (13/9/2018).

Satu tembakan yang mengenai bokong tersangka ternyata tak membuat Darmizon terhenti, dia kembali mencoba kabur meskipun telah terluka akibat terkena tembakan. “Kami kembali mengambil tindakan tegas dan satu tembakan lagi mengenai punggung menembus dada pelaku.

Ada lima tembakan yang dikeluarkan, tiga tembakan peringatan dan dua tembakan ke arah pelaku. Tersangka tewas saat akan dibawa ke rumah sakit,” tuturnya. Dari tersangka, petugas mendapatkan barang bukti berupa 3 kilogram sabu siap edar yang dibungkus teh China.

Baca Juga :  Terjaring OTT, Kabid DPMPTSP Provinsi Lampung Ditetapkan Tesangka

Sabu tersebut, menurut Farman, diduga berasal dari Aceh yang telah dibeli tersangka. “Sekarang masih dikembangkan jaringannya yang ada di Sumsel,” tutur dia. Tewasnya Darmizon, menambah jumlah bandara yang ditembak mati polisi dan Badan Narkotika Nasional (BNN) bertambah menjadi delapan orang sepanjang 2018 ini untuk wilayah Sumatera Selatan.

Dari catatan polisi tujuh bandar narkoba yang ditembak mati tersebut yakni, Michael (30), Erwin (26) dan Jonly (27) dengan barang bukti 5,1 kilogram sabu. Ketiganya ditembak pada Minggu (19/4/2018), di Kabupaten Banyuasin, Sumsel, ketika hendak melarikan diri saat digerebek oleh petugas Ditres Narkoba Polda Sumsel.

Selanjutnya, BNN Sumsel juga menembak mati dua pelaku bandar narkoba berinisial H, warga Balelang dan Y warga Cakung, Jakarta Timur saat hendak menyelundupkan 3 kg sabu dan 5.000 butir pil ekstasi dari Malaysia. Keduanya ditembak mati pada Rabu (9/5/2018).

Baca Juga :  Hakim Diminta Ungkap Pemotongan 10 Persen Dana BOK Lampura

Setelah itu, Baharudin, warga jalan Desa Lalang Sembawa, Kabupaten Banyuasin, juga ditembak mati setelah kedapatan membawa barang bukti 1 kilogram sabu pada Jumat (31/8/2018). Terakhir, Haryanto (30) warga Desa Air itam, Kecamatan Penukal, kabupaten PALI, Sumsel pada Kamis (6/9/2018). kps

Tulis Komentar

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed