Tak Taat Prosedur Berujung Pidana

18

JAKARTA – Polisi telah menetapkan tiga orang tersangka berkaitan terbakarnya 34 kapal nelayan di Pelabuhan Perikanan Samudera Nizam Zachman di Muara Baru, Sabtu (23/2/2019).

Ketiga tersangka itu dianggap bersalah karena lalai dalam melakukan pengelasan di ruang mesin Kapal Artamina Jaya, yang percikan api lasnya menjadi penyebab kebakaran hebat tersebut.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, ketiga tersangka mengabaikan prosedur standar operasional yang mestinya dipatuhi saat melakukan pengelasan.”Dia tahu bagaimana SOP pengelasan, tapi tidak dilakukan.

Contoh, dalam suatu pengelasan harus ada blower, oksigen juga harus tidak pengap, ada penyedotan panas, tapi tidak dilakukan,” kata Argo, dalam konferensi pers di Mapolres Pelabuhan Tanjung Priok, Sabtu (2/3/2019).

Ketiga tersangka itu adalah Sugih Ardiansyah (tukang las), Wilis Susanto (mandor las), dan Tino (nakhoda kapal). Argo mengatakan, Sugih dan usaha yang dimiliki Wilis tidak mempunyai sertifikasi dalam pekerjaan las. “Ketika seorang itu bekerja tidak sesuai SOP menyebabkan kebakaran itu bisa dianggap lalai, dia tidak punya sertifikasi, dia otodidak ngelas itu bisa dianggap lalai,” kata Kasat Reskrim Polres Pelabuhan Tanjung Priok, AKP Faruk Rozi.

Hasil gelar perkara menunjukkan, kebakaran terjadi akibat percikan api dari pekerjaan las yang menyambar sisa-sisa oli dan solar yang berceceran di ruang mesin tempat dilakukaan pekerjaan las.

Faruk mengatakan, tukang las dan dua rekannya telah lebih dahulu meninggalkan kapal sesaat sebelum kebakaran. Mereka tidak mengetahui bahwa ada percikan api yang menyambar bahan fiber serta sisa-sisa oli dan solar.

“Kalau kena sisa elektroda itu kan enggak langsung ‘blar’ tapi berangsur-angsur, dia tidak sadar, dia meninggalkan (kapal), sesaat dia meninggalkan kapal terjadilah kebakaran itu,” ujar Faruk. Api yang membesar kemudian membakar tali yang mengikat posisi kapal ke dermaga.

Akibatnya, ikatan terlepas dan membuat kapal berjalan mengikuti arah pergerakan air. “Jadi arahnya enggak beraturan, akhirnya kapal itu belak-belok kemudian mengenai kapal-kapal lain yang juga dibuat dari fiber dan kayu sehingga saling bersinggungan dan ikut terbakar,” kata Argo.

Angin yang sedang berembus kencang saat itu membuat api semakin besar dan menyambar kapal-kapal lainnya. Api pun baru bisa dipadamkan pada Minggu pagi keesokan harinya. Kerugian materi akibat kebakaran tersebut ditaksir mencapai angka Rp 23,4 miliar.

Argo mengatakan, angka itu didapat dari laporan 20 pemilik kapal yang telah diperiksa. “Dari 34 kapal itu baru kita deteksi kerugiannya 20 kapal saja itu senilai Rp 23,4 miliar. Kita masih menunggu yang 14 kapal lagi berapa kerugiannya,” ujar Argo.

Akibat perbuatannya, tersangka Sugih dikenakan Pasal 188 subsider Pasal 187 KUHP tentang kelalaian yang mengakibatkan kebakaran. Sedangkan, tersangka Wilis dan Tino dijerat Pasal 55 juncto Pasal 188 subsider Pasal 187 KUHP. Ketiganya terancam hukuman penjara paling lama lima tahun. kps