Suap Unila: Karomani Divonis 10 Tahun Penjara

Mantan Rektor Unila Karomani, saat memeluk istrinya Enung Juhartini usai menjadi saksi di Pengadilan Negeri Tanjungkarang/Antara

BANDARLAMPUNG- Majelis hakim dalam persidangan perkara suap Penerimaan Mahasiswa Baru (PMB) Universitas Lampung (Unila) Tahun 2022 memvonis mantan Rektor Unila Prof Karomani 10 tahun kurungan penjara.

“Menjatuhkan pidana kepada terdakwa Karomani dengan hukuman penjara 10 tahun,” kata hakim ketua Lingga Setiawan, dalam sidang putusan di Pengadilan Negeri Tanjungkarang, Bandarlampung, Kamis (25/5/23) malam.

Bacaan Lainnya

Majelis hakim juga memberikan hukuman denda kepada mantan Rektor Unila tersebut sebesar Rp400 juta, dengan ketentuan bila tidak dibayar akan digantikan hukuman penjara empat bulan.

“Terdakwa juga diharuskan mengembalikan uang pengganti 8 miliar 75 juta rupiah, apabila terdakwa tidak membayar uang pengganti maka harta bendanya akan disita dan dilelang oleh jaksa untuk menutupi denda tersebut, dengan ketentuan bila tak membayar diganti hukuman penjara 2 tahun,” kata hakim ketua itu pula.

Baca Juga  Wagub Chusnunia Mengajak KAMMI Terus Bersinergi dengan Pemprov Lampung

Sementara pada persidangan kasus yang sama sebelumnya, Majelis hakim memvonis mantan Wakil Rektor 1 Unila Heryandi dan mantan Ketua Senat Unila M Basri dengan hukuman 4 tahun 6 bulan kurungan penjara.

“Menjatuhkan pidana kepada terdakwa 1 Heryandi dan terdakwa 2 M Basri, masing-masing dengan hukuman penjara 4 tahun 6 bulan,” kata Ketua Majelis Hakim Pengadilan Negeri Tanjungkarang Ahmad Rifai SH MH, di Bandarlampung, Kamis (25/5/23).

Majelis hakim dalam putusannya menyatakan bahwa terdakwa 1 dan 2 telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah telah melakukan beberapa tindak pidana korupsi bersama-sama sebagaimana dakwaan alternatif pertama dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), yakni Pasal 12b ayat (1) UU No. 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi.

Baca Juga  Bupati Pesawaran Resmikan Kantor PT. Garuda Hitam Perkasa Perwakilan Pesawaran

“Terdakwa 1 dan 2 juga dikenakan pidana denda masing-masing Rp200 juta, dengan ketentuan bila tidak dibayar akan digantikan hukuman penjara dua bulan,” kata hakim pula.

Hakim juga menghukum terdakwa Heryandi dan terdakwa M Basri untuk mengembalikan kerugian negara.

“Menghukum terdakwa 1 uang Rp300 juta dan terdakwa 2 Rp150 juta paling lama satu bulan setelah putusan ini berkekuatan hukum tetap,” kata dia.

Hakim ketua menyebutkan bahwa apabila uang tersebut tidak dikembalikan atau tak dibayar, maka harta benda keduanya akan disita dan dilelang oleh jaksa guna menutupi denda tersebut.

“Dengan ketentuan bila tidak tercukupi, maka akan diganti dengan pidana masing-masing dua tahun hukuman penjara,” kata dia lagi.(ant)

Pos terkait